Monday, July 9, 2018

Berkeluh Kesah (Komuter Tangsel-Jakarta)

Mulai awal tahun ini, aku resmi kembali menjadi penduduk siang jakarta. Penduduk siang jakarta adalah sebutan bagi para komuter dari pinggiran sekitaran Jakarta yang memasuki Jakarta di pagi hari dengan brutalnya terutama dengan KRL dan kembali ke habitatnya sore hari. That is why, Jakarta rame banget kan kalo siang hari?

memangnya siapa sih penghuni puluhan gedung bertingkat di Jakarta ini kalo bukan rombongan komuter dari pinggiran?

Setiap memasuki Jakarta,aku masih selalu merasa amazed.Ini Jakarta ibukota Indonesia, yang sering diberitakan di tivi. Dan aku sekarang menjadi bagian darinya, padahal aku cuma anak desa yang seringkali gumunan. 

Akhirnya, setiap pagi aku harus berjibaku dengan ratusan orang dalam KRL yang jadwalnya tak menentu. Terlihat muka-muka lelah padahal baru mau berangkat kerja.
Terlihat muka-muka angkuh tak mau tau, tak mau berbagi kursi karena perjalanan dia jauh.
Terlihat muka-muka pasrah kaya aku yang penting bisa selamat sampe tujuan.

Keluar tanah abang disambut tawaran ojek-ojek pangkalan yang sudah mulai terdesak ojek online jadi mereka menguasai halaman stasiun dengan maksud mendapatkan penumpang lebih mudah. Belum lagi harus berdesakan berbagi jalan dengan PKL yang memakai jalan buat jualan. Penjual masker penutup mulut, air mineral, sarapan, kaos kaki, sandal jepit....apapun yang kau mungkin butuhkan, mungkin mereka menyediakan.

Dari stasiun tanah abang, aku harus melanjutkan perjalanan ke kantor dengan disambung angkot 08 yang berbaris dan selalu penuh penumpang untuk diantarkan ke arah kota.

Menuju pemberhentian angkot, suara klakson dimana-mana memekakkan telinga. Kadang ditambah suara orang memaki-maki karena berebut jalan. Ada juga bapak-bapak yang selalu meminta 'receh' pada supir angkot karena sudah membantu menjadi kernet.

Angkot kemudian melaju ke arah kota. Dengan mulus? Tidak. Ruas Jalan yang setiap pagi aku lalui itu ruas yang padat sekali. mobil dan motor pribadi, ojek konvensional, ijek online, taksi, bajaj, bus kota,angkot...semua jenis kendaraan bisa dilihat disini.

Hampir di beberapa pemberhentian yang disebutkan supir angkot karena merangkap menjadi kenek, ada saja yang turun. Tibalah aku turun di depan kantor, persis banget. Dari situ pun harus berjuang menyeberang jalan. Pernah sekali keserempet mobil, ga sampe luka. Cuma ingin banget marah-marah. Ga liat kali ya ibu-ibu buntal ini lagi mnecoba nyeberang jalan.

Begitu perjuangannya untuk sampe di kantor. Belum saat pulang. Setiap hari ada saja ceritanya. Yang merasakan seperti ini bukan cuma aku, tapi jutaan orang lain dari jutaan titik awal mereka berasal di pinggiran jakarta.

Rasanya tidak mungkin jika Jakarta sepi, kecuali hanya lebaran. Rasa benci, rasa kesal, rasa marah berada di jalanan Jakarta baik di angkot maupun di KRL, juga perasaan yang dirasa setiap orang. Tapi, dari dulu benar-2 tidak ada perubahan. Tidak berkurang jumlah manusia yang ke Jakarta. Tidak semakin baik fasilitas umum yaitu transportasi umum dari pinggiran ke Jakarta.

Mau sampe kapan?



Tuesday, June 26, 2018

KOMENTATOR LEBARAN



Lebaran adalah momen yang ditunggu-tunggu untuk mudik berkumpul dengan keluarga, bermaaf-maafan, makan makanan enak, dapet THR dari saudara yang sudah bekerja atau lebih tua,  dan saling mengunjungi sanak keluarga lain.

https://id.theasianparent.com/wp-content/uploads/2013/07/shutterstock_103045553.jpg

Aku sudah merantau sejak tahun 2009, dari situ aku mengikuti tradisi mudik setiap lebaran. Ya meskipun selain lebaran aku juga pulang ke rumah, tetapi menjadi bagian dari euphoria lebaran itu menyenangkan. Ikutan  berebut beli tiket kereta, kalo ga dapet naik bus atau travel, macet2an di jalan,  beliin oleh-oleh buat di rumah dan sampe dirumah dengan selamat.

Tiba saat lebaran, waktu yang pas untuk kumpul keluarga. Pas lagi ngumpul ini,  pasti sering deh ditanya-tanya sama om, tante, pakdhe, budhe. Pertanyaannya macem-macem.

Level mahasiswa:
“udah skripsi belum?”
“kapan lulus?”
“udah kerja dimana?”

Level jomblo:
“udah punya pacar belum?”
“kapan ni orang tuamu mantu?”
“pacarnya orang mana?”

Level newlywed:
“lagi isi ya?”
“anaknya udah bisa apa?”
“kapan nih nambah adeknya?”

Pertanyaan diatas tentu merupakan sebuah perhatian dari keluarga lain yang memang jarang ketemu karena pengen tau update an kehidupan kita, atau bisa jadi basa-basi dalam sebuah pertemuan ye kan biar ga garing-garing amat.
https://www.maxmanroe.com/wp-content/uploads/2014/11/Moderasi-Komentar-di-Blog-website.jpg

But sometimes, 
pertanyaan-pertanyaan kaya gitu menjurus ke hal yang sensitive dan bikin dongkol. Mungkin niatnya pen tau, basa-basi, tapi kalo ternyata pertanyaan tersebut adalah sebuah permasalahan pribadi bagi yang ditanya, bukannya seneng malah jadi kepikiran pas habis ditanya.

Aku sendiri, sudah melewati semua pertanyaan termasuk pertanyaan gong “kapan nikah?”. Tentu ini bukan ending dari daftar pertanyaan yang bakalan ditanya. Setelah menikah dan punya anak masih aje dapet pertanyaan.

Lebaran yang lalu, ak dan suami serta bayi kami yang lucu berhasil melewati semua pertanyaan dan bagiku tersisa sejengkal kedongkolan.
Hahaha.

Curhat? Iya sih.

Susahnya cari tiket mudik, persiapan mudik bawa bayi yang plis bawaan kami udah kaya mau boyongan, kemudian dapet pertanyaan yang terkadang terasa menohok, kok seperti esensi mudik dan kumpul keluarga  jadi hal yang ditakuti.

Taun ini, kami dapet pertanyaan dan komentar yang buatku itu adalah masalah yang masih belum terpecahkan.

Anak kami yang lucu yang bahkan ngomong masih belum lancer dapet komentar
“bayinya kurus banget? Ga doyan makan ya? Liat tuh si Y (sambil menunjuk anak saudara lain yang lebih endut dan chubby) gendut, duh anak kamu kasian banget ih”.

To be honest kalo boleh mereka tau, anak ku barusan batuk pilek dan gamau makan, sebagai orang tua, aku dan suami sudah mencoba berbagai cara supaya anak kami mau makan dan berselera kembali. FYI, BB anak kami emang kurang. Anak kami mungil, kurus, tapi aktifnya masyaa allah. Kesehariannya dia makan dan minum dengan lahap. Tetapi entah bagaimana BBnya tetep segitu aja dan ga gendut kaya anak-anak yang lainnya.

Pada momen tersebut, ga mungkin dong aku emosional. Ak Cuma nanggepin sambil senyum, ngelus-ngelus anak. Tentu saja aku ga bales 

 “Gausah ikut campur deh ya, makan opor aja sana...”

Then, komentator tersebut beralih dong ke aku, Si Emaknya bayi.

“Kamu gendutan ya? Lagi isi lagi kah? Baru satu anak aja udah segede itu apalagi kalo udah nambah lagi yaa…Hahahahaha”

Hahahahaha juga. 

Sebenernya menjadi gendut juga bukan keinginanku kok. Ya gimana, mau diet tapi anak masih nyusu. Mau olahraga, ga ada waktu karena kalo libur dirumah aku maunya main dan kruntelan sama anak untuk menebus waktu yang hilang selama 5 hari dari pagi sampe sore.

Aku juga ga nyaman gendut. Selain baju ga ada yang muat, beli baju susah, ga PD, dan gampang capek.

Dan banyak sekali komentar komentar bak komentator bola selama pertemuan keluarga tersebut yang macam aren pertandingan bola.

Afterward nya, aku yang dapet komentar ga dapet solusi satupun dari komentar yang diberikan. 

Yang membekas di hati malah....

“Kayanya kalo taun depan keluarga gue ga PERFECT, gue mending ga usah mudik aja deh. Lelah banget rasanya jiwa dan raga ini, warganeettt”.

Mulut habis puasa kadang menjadi lebih ringan, selain enak buat makan juga enak buat komentarin orang.

Mungkin aku disini mengalami hal seperti ini. Yakin, diluar sana juga banyak yang mengalami dengan variasi yang lain.

Dalam setiap kelompok-kelompok pasti ada komentatornya. Mereka membuat kumpul keluarga menjadi hal yang ditakuti, menjadi hal yang lebih baik tidak usah diikuti dan lebih baik diam saja atau bales balik omongannya dengan lebih telak. 

Tapi lagi lebaran yak kan? Ga mungkin ada yang berani balikin komentar sodara apalagi yang lebih tua. Yang lebih ngerasa lebih paham sama dunia. Yang ga pernah kasih solusi. 

Untungnya, lebaran ga ada orang kelaparan, semua kenyang, semua tenang. Mau kepancing sm komentar julid, lebih milih melahap opor dan teman-temannya.

Kelak, aku ga ingin bercita-cita menjadi kerabat yang suka komen doang tanpa solusi. Lebih baik diam dan nanya kabar secara wajar. Sekalipun komen, aku akan pake unggah-ungguh yang sopan dan friendly. Gausah nanya dengan nada Feni Rose diacara gosipnya (bukan acara jualan apartemennya hihihi) .

Aku akan selalu ingat rasanya lelah cari tiket mudik sampe begadang semaleman dan ingin berkumpul dengan keluarga dengan perasaan bersyukur, merupakan sebuah kemevvahan yang haram dinodai dengan komentar-komentar tak penting unfaedah unsolution. 

http://news.unair.ac.id/wp-content/uploads/2017/06/lebaran.jpg


Salam arus balik,
Resti  



Monday, May 7, 2018

Dapet Kerja!

Alhamdulillah, akhirnya masuk tahub 2018 dimana di tahun 2017 aku bener2 ga rajin ngeblog. Alasan: ngurus anak.

Emang sih ngurus anak itu alasan yg bs diterima. Dulu kadang ak pikir ngurus anak ga susah. Deuh, pas jalananin ternyata aku kadang hampir tidak sanggup. Hahaha. Alhamdulillah juga skrg punya ART yang bantu2 kerjaan rumah dan jaga anak. Karenaaaaa..en ing eng! Si ibu rumahan ini dapet kerja! Yeay yeay yeay! Balik lagi kehidupan commuterline.

kerja dimana?
alhamdulillah ketrima CPNS di salah satu kementerian di indonesia. alhamdulillah lagi, kantornya ga jauh kaya kantor sebelumnya yang harus ganti kereta 2 kali. ini hanya turun sampe tanah abang kemudian sambung angkot 08 dan berhenti tepat depan kantor.

so, banyak banget hal yang harus dilakuin dalam 3 peran ini. as a mom, a wife and a public servant.

yuk mari semangat dulu paling ga. niat yang paling utama karena namanya juga kerja, harus niat dan semangat.




Wednesday, September 13, 2017

Ups, Strip dua!

Halooo...

Ternyata sudah lama banget ga update blogpost. Iya semenjak resign dari kantor, kemudian hamil dan melahirkan. Blog ini lumayan nganggur banget. 

Postingan pertama ini setelah sekian lama nganggur ga ngepost, mau bahas tentang cerita kehamilan. Sebenernya sih dulu niatnya mau bikin perbulan saat hamil. Cuma kayanya ora ilok ya cerita-cerita hamil, saat lagi hamil. Meskipun intinya sih berbagi cerita.